h1

Akhir Cerita Doraemon

November 8, 2008

There are three current and often quoted urban legends that started spreading in late 1980s of an ending to the Doraemon series.

* The first and the more optimistic ending was made public by Nobuo Sato several years ago. Doraemon’s battery power ran out, and Nobita was given a choice between replacing the battery inside a frozen Doraemon, which would cause it to reset and lose all memory, or await a competent robotics technician who would be able to resurrect the cat-robot one day. Nobita swore that very day to work hard in school, graduate with honours, and become that robotics technician. He successfully resurrected Doraemon in the future as a robotics professor, became successful as an AI developer, and thus lived happily ever after, thus relieving his progeny of the financial burdens that caused Doraemon to be sent to his space-time in the first place. A dojin manga for this ending was made by a “Tajima T Yasue” in 2005, and it sold 13,000 copies before Shogakukan halted its publication. Tajima apologized to Shogakukan in 2007 and paid an undisclosed amount of money for settlement.[6]. See reference for scans of the ending.[7]

* The second, more pessimistic ending suggests that Nobita Nobi is suffering from autism and that all the characters (including Doraemon) are simply his delusion. The idea that Nobita was a sick and dying little boy who imagined the entire series on his sickbed to help him ease his pain and depression no doubt angered quite a lot of fans. Many Japanese fans staged a protest outside the headquarters of the publisher of the series after learning about this suggestion. The publisher had to issue a public statement that this is not true. (This ending actually correlates to the ending for the series St. Elsewhere, which ended in 1988.)

* The third ending suggests that Nobita fell and hit his head on a rock. He fell into a deep coma, and eventually into a semi-vegetative state. To raise money for an operation to save Nobita, Doraemon sold all the tools and devices in his four-dimensional pocket. However, the operation failed. Doraemon sold all his tools except for one used as a last resort. He used it to enable Nobita to go wherever he wanted, whichever time or era he wished to go. In the end, the very place Nobita wanted to go was heaven.

The plausibility of these issues was discussed here and it was concluded that there is no ending to Doraemon. [8]

There are three official endings to Doraemon that were made. Doraemon was discontinued in two media because readers were advancing in grades and an ending was believed to be needed. These two are not reprinted.

* In the March 1971 issue of the magazine Shogaku 4-nensei [9]: Due to the fact that visitors from the future were causing too much trouble, the government in the 22nd Century passed a bill to ban time-travelling altogether, meaning Doraemon would have to return to his time era. He leaves Nobita.

* In the March 1972 issue of the magazine Shogaku 4-nensei: Doraemon, for some reason, had to go back to the future but fakes a mechanical problem so that Nobita would let him go. Nobita believes him and promises to wait until Doraemon gets well. Realizing that Nobita can handle his departure, Doraemon tells the truth and Nobita accepts. Doraemon returns to the future.

The third ending was actually meant to be the official ending due to low TV ratings and the Fujiko Fujio duo was busy with other works. But Doraemon did not leave their minds and restarted from next month’s issue. In 1981, this episode was made into anime (called “Doraemon Comes Back”), and in 1998, this was released as an anime movie.

* In the March 1973 issue of the magazine Shogaku 4-nensei, Nobita again returns home after losing a fight against Gian. Doraemon then explains that he has to return. Nobita tries to have Doraemon stay but after talking it over with his parents, he accepts Doraemon’s departure. They take a last walk in the park. After they split up, Nobita encounters Jaian and gets into a fight again. After a long duel with Nobita trying to win at all costs so that Doraemon can leave without worries, Gian lets Nobita win for not giving up. Doraemon finds Nobita passed out and takes him home. Sitting beside sleeping Nobita and after a moment of thought, Doraemon returns to the future. (It is also found at the last chapter of the manga Book 6).

* The animated version is completely similar but lengthened. Nobita finds a box the shape of Doraemon in his drawer. The next day, which happens to be April Fool’s day, Nobita is jeered at by Suneo and Jaian, the latter tricking him about Doraemon’s return. He happily runs home and asked his mother whether Doraemon came back and finds out the truth. Nobita couldn’t stand it and opens the box. Inside of it was a bottle of liquid. He hears Doraemon’s voice explaining that the potion is called Uso 800 (Lies 800) it is used to make all untruths the drinker says true. Nobita uses it to play a few tricks on Jaian and Suneo, like first taking cover then say that the weather sure is good, which becomes a lie and it started to rain heavily before he said it is raining heavily and the rain stopped. Jian and Suneo was scared away after a few tricks and when Nobita mentioned what is happening. Nobita was very happy at first but quickly loses interest in the absence of Doraemon. As he walks home, due to his earlier questioning if Doraemon returned or not, his mother asked him if he could find Doraemon, he unwittingly said, in great disappointment, the truth about Doraemon never coming back, just like what Doraemon told Nobita before his departure. Since the potion was still in effect, when he arrives his room he finds Doraemon there, and they have a happy reunion, but due to the effects of the potion, all his greets and joyful words have to be spoken in the opposite way like I am so unhappy that we can never be together again.. The extended ending from the animated series was eventually adapted to the first story of Book 7 in the manga series, with a few changes (i.e. Instead of hearing Doraemon’s voice explaining the use of the potion, he finds a card inside the box describing the use of the potion).

When the Fujiko Fujio duo broke up in 1987, the very idea of an official ending to the series was never discussed. Since Fujiko F. died in 1996 before any decisions were reached, any “endings” of Doraemon are fan fiction. However, it is apparent from many episodes and movies where Nobita travels to the future that in the end he does marry Shizuka, leads a happy life and separates with Doraemon, although Nobita and his friends fondly remember him.
















Hope you like it

Sumber : kaskus.us

h1

Windows 7 Home, Pro, Ultimate x86 / x64 Official Link

December 8, 2013

Windows 7 Home, Pro, Ultimate x86 & x64 Official Link (Untouched) English / USA

Windows 7 Home Premium SP1

x86 http://msft.digitalrivercontent.net/win/X17-58996.iso

x64 http://msft.digitalrivercontent.net/win/X17-58997.iso

 

Windows 7 Professional SP1

x86 http://msft.digitalrivercontent.net/win/X17-59183.iso

x64 http://msft.digitalrivercontent.net/win/X17-59186.iso

 

Windows 7 Ultimate SP1

x86 http://msft.digitalrivercontent.net/win/X17-59463.iso

x64 http://msft.digitalrivercontent.net/win/X17-59186.iso

h1

Tehnik Pengereman Motor

August 2, 2010

Tips Pengereman Darurat Yg Aman
Ada dua macam pengereman darurat:

1. Threshold (mengambang):
Tekan kuat pedal rem hingga sekitar 90% (tidak habis dibejek) atau

sesaat sebelum roda terkunci *ingat rem pakem itu roda mengunci

jadi lurus ga bisa dibelok2in loh* agar roda depan tetap bisa

diarahkan ke posisi yg aman karena ban masih mempunyai

traksi/cengkeraman ke permukaan jalan.

2. Cadance/Pulse (Pompa/kocok):
Pedal rem diinjak/ditekan berulang2/dipompa/dikocok dengan tekanan

dan frekuensi interval yg tetap.

Jangan nekat pedal rem diinjak/ditekan sampai habis, karena roda

depan akan terkunci/ga bisa dibelok2in lagi, akibatnya mobil/motor

akan drifting/ngepot. Dari hasil Smart Driving Training TeRuCI

dengan instruktur dari IDDC (Indonesian Defensive Driving Course)

bbrp waktu yl, ternyata mobil berkecepatan 60 kpj baru full stop

pada jarak 50 m, sedangkan bila kecepatan 90 kpj malah sampai 100m.

Bila kecepatan terlalu tinggi, salah2 mobil/motor malah keplintir/muntir.

Faktor2 yg mempengaruhi jarak pengereman:

* kecepatan
* berat kendaraan
* kondisi kendaraan
* kondisi ban: permukaan ban, tekanan angin
* sistem rem
* sistem suspensi
* kondisi jalan
* inklinasi/kemiringan jalan
* kekerasan jalan
* koefisien gesek
* teknik pengereman
* cuaca

Sediakan jarak minimal 2-3 detik (kurang lebih 3-5 m) dengan

kendaran di depan Anda, tergantung kondisi kendaraan, kondisi

jalan, agar masih ada ruang untuk mengarahkan mobil menghindari

tumbukan, karena itu untuk usahakan untuk tidak segaris lurus

dengan kendaraan yang ada di depan.

3.Untuk pengendara dengan pembonceng, maka jarak pengereman harus lbh

jauh dari jarak pengereman pada saat sendirian.

Semakin berat beban yang dibawa, semakin besar pula gaya ke depan,

maka dibutuhkan jarak yang lebih jauh untuk pengereman yang aman.

4.Apabila terpaksa mengerem mendadak, gunakan ke dua rem depan dan

belakang. Rem Depan ditekan lebih kuat daripada rem belakang. Jika

terjadi slip pada ban, motor bergoyang ke kanan & ke kiri usahakan

tetap tenang jgn panik. Segera rentangkan ke dua kaki ke bawah

untuk menjaga keseimbangan motor.

h1

Safe Mode

March 17, 2010

Dengan masuk dalam safe mode, Anda bayak memperbaiki komputer Anda yang terluka, baik karena virus atau karena aplikasi yang tidak benar. Bahkan bila ada kerusakan driver yang membuat Anda tidak dapat  booting dengan benar dapat diperbaiki dalam safe mode.

“Lakukan dalam safe mode” kata-kata ini kerap muncul pada saat komputer terserang virus-virus kebal yang sulit dibasmi. Seakan-akan dalam safe mode virus akan kehilangan kekebalannya. Apa benar demikian?

Ya. Dalam safe mode operating system akan berjalan secara minimalis dan semua aplikasi akan ditidurkan, sehingga dalam safe mode sangat efektif membasmi virus.

Lebih dari itu safe mode ternyata memiliki fungsi yang lebih dalam lag. Tidak hanya berkaitan dengan virus dan kawan-kawannya saja. Dalm safe mode, Anda dapat melakukan banyak perbaikan yang biasa dilakukan para teknisi komputer.

Oleh sebab itu dengan mempelajari safe mode lebih jauh, Anda dapat menghemat biaya perbaikan oleh teknisi-teknisi di Mangga Dua.

Masuk dalam safe mode bukankah langkah yang sulit. Pertama-tama nyalakan komputer atau restart komputer, lalu setelah selesai loading RAM, tekan F8. Dalam Windows XP, Anda akan diberikan beberapa pilihan untuk modul safe mode. Yang pertama Sade Mode with Networking, Safe Mode with Command Prompt dan yang terakhir Safe Mode saja. Bila Anda ingin dapat terhubung kejaringan tempat komputer terhubung atau ingin menggunakan koneksi internet ketika berada dalam safe mode, maka pilihlah pilihan pertama. Bila akan menggunakan safe mode dalam bentuk command prompt seperti layaknya DOS atau Linux, gunakan Safe Mode with Command Prompt. Namun bila hanya ingin mengunakan Safe Mode biasa tanpa terhubung dengan jaringan apapun, pilihlah saja Safe Mode.

Jika Anda ingin menggunakan Windows XP Pro, maka dapat memilih login yang digunakan asalkan memiliki izin agai admin. Sedangkan, para pengguna Windows XP Home hanya ada login administrator yang ditawarkan dengan password yang dikosongkan. Sehingga hanya seseorang yang mengetahui password administrator utama saja yang dapat masuk dalam  Safe Mode Windows XP Home.

Ketika akan masuk dalam  Safe Mode, Anda akan ditanyakan apakah Anda yakin atau tidak. Jika ya, maka lanjutkan. Jika tidak lebihbaik mundur. Meskipun sebenarnya tidak akan berbahaya masuk dalam safe mode. Masuk dalam safe mode sama saja dengan login sebagai administrator. Tidak ada yang berbeda, selain keminimalisan operating system, perangkat keras, dan aktifnya aplikasi (perangkat lunak).

Menghilangkan Virus dalam  Safe Mode

Pada awal wacana sempat dikatakan bahwa pembasmian virus dan kawan-kawannya sering manjadi agenda utama seseorang masuk dalam Safe Mode. Mungkin sebagian Anda sudah banyak yang mengetahui bagaimana menghapus virus dan modul biasa. Bagaimana dalam Safe Mode? Lebih mudah. Karena dalam safe mode tidak banyak pengaturan yang harus dilakukan. Sebagian besar aplikasi virus ternama pada modul Safe Mode akan otomatis melakukan pemeriksaan secara menyeluruh. Oleh sebab itu, melakukan scanning pada Safe Mode memang cendrung lebih lama.

Selain virus yang sulit dibasmi, dalam Safe Mode Anad juga dapat menghapus adware dan spyware. Caranya sama saja. Jalankan program anti spyware dan anti adware, seperti halnya  men-scan dengan anti virus. Maka, spyware dan adware pun dapat hilang layaknya virus.

Mengapa dengan Safe Mode bisa,sedangkan tanpa Safe Mode tidak? Karena pada umumnya aplikasi perusak sekali mendapat izin untuk aktif, maka ia akan trus menginstal dirinya setiap kali dihapus atau di-uninstall. Bahkan ada beberapa aplikasi adware atau spyware yang pada saat aktif memang tidak dapat dihentikan atau dihapus. Dalam Safe Mode semua aplikasi ini tertidur , sehingga dapat dimatikan. Dalam modul biasa aplikasi penggangu umumnya akan aktif pada saat komputer mulai dinyalakan.

Mengakses System Restore

System restore adalah salah satu fitur yang efektif untuk mengembalikan system Anda pada keadaan dimana kerusakan atau konflik sistem belum terjadi. Misalnya pemasangan driver yang tidak kompatibel dengan Windows XP. Dengan system restore, Anda dapat dengan mudah mengembalikan kondisi komputer kembali ke waktu dimana perangkat tersebut di install.

System restore dapat diakses melalui system tools, dalam modul normal. Namun adakalanya dimana kerusakan atau ketidakcocokan alat/driver mengakibatkan user sulit memasuki modul normal atau dapat disebut juga komputer gagal booting. Oleh sebab itu, salah satu jalan keluarnya adalah mengakses system restore dari modul Safe Mode.

Bahkan setiap kali akan memasuki Safe Mode, Anda akan selalu ditanya oleh komputer Anda apakah akan bekerja dalam safe mode atau hanya kan menjalankan system restore. Jika Anda ingin menjalankan system restore, pada saat awal memasuki safe mode pilih saja No.

Kemudian Anda dapat menjalankan system restore sebagaimana layaknya menjalankan system restore pada modul normal. Semua langkah dalam menggunakan system restore tidak ada yang berbeda, baik dalam  Safe Mode maupun dalam modul normal. Untuk lebih jelas mengenai  Safe Mode, bagaimana mengaturnya.

Memperbaiki Komputer Rusak

Komputer yang tidak dapat dipergunakan ada banyak sebabnya. Mulai dari  aplikasi yang rusak sampai pada kerusakan fisik Beberapa kerusakan ini sebenarnya dapat dengan mudah diperbaiki dalam safe mode, ketimbang harus dibawa ke tempat servis yang tidak jarang membutuhkan waktu dan biaya yang               besar. Beberapa petunjuk di bawah ini nantinya dapat anda pergunakan untuk memperbaki beberapa kerusakan komputer dengan safe  mode. Namun, terlebih dahulu Anda harus mengenali jenis kerukan apa yang dialami komput Anda.

Cara mengetahuinya adalah dengan mengidentifikasi di mana kegagalan  terjadi. Jika komputer gagal menjalani proses booting, pada saat sedang loading Windows atau kemudian diam dan layar menjadi biru, maka kekacauan dat6ing dari driver atau  hardware yang tidak cocok.

Sedangkan bila yang terjadi adalah system crash pada saat proses loading selesai dijalankan, atau pada saat Windows sedang melakukan proses star up, maka  yang terjadi biang keladinya adalah aplikasi yang aktif pada saat star up. Baik karena proses instaliasi yang tidak sempuna, karena kompliknya aplikasi dengan aplikasi lain, atau hardware yang ada. Semuanya bisa saja menjadi penyebab.

Kerusakan Software

Kerusakan yang ditimbulkan oleh aplikasi cukup beragam, diantaranya adalah aplikasi tersebut dapat membuat system mengalami crash baik pada saat komputer selesai loading antar muka atau pada saat aplikasi dijalankan. Bahkan ada juga beberapa aplikasi atau service yang membuat system sepenuhnya gagal booting.

Masalah-masalah yang ditimbulkan oleh aplikasi ini sebenarnya memiliki banyak solusi sebelum akhirnya diselesaikan dengan safe mode.

Yang pertma adalah dengan meng-uninstall aplikasi melalui control panel, Add/Remove Programs. Lalu install ulang. Yang kedua adalah dengan menjalankan system restore. Jika keduanya berhasil, maka tidak perlu masuk ke dalam Safe Mode.  Namun jika keduanya tidak berhasil atau tiap kali melakukannya komputer selalu melakukan crash, karena konflik yang terjadi antara software dan hardware. Maka langkah selanjutnya barulah menggunakan  Safe Mode. Langkah menggunakan  Safe Mode juga akan dengan sendirinya harus Anda lakukan bila kerusakan membuat Anda sulit masuk dalam antar muka Windows XP yang normal. Umumnya ditimbulkan oleh aplikasi yang aktif pada saat startup.

Langkah awal adalah masuk dalam  Safe Mode. Kemudian lakukan proses uninstall dari  Safe Mode. Cara ini umumnya sangat efektif. Karena kemungkinan system mengalami konflik sangat minim.

Jika tidak mengetahui program apa saja pada saat start up, maka Anda dapat menggunakan bantuan aplikasi khusus (yang dapat mendeteksi auto run aplikasi) atau dengan menggunakan perintah ‘msconfig’. Caranya tekan start kemudian klik run dan tulis msconfig, kemudian tekan Ok.

Setelah itu buka halaman start up. Pada halaman ini Anda dapat menandakan mana saja aplikasi yang ingin Anda pilih untuk tetap diaktifkann dan mana yang tidak. Lalu jalankan kembali ke Windows dalam modul biasa.

Namun jika tidak diketahui aplikasi mana yang mengacau, Anda perlu menjalankan trik berikut :

Jalankan ‘msconfig’ dalam safe mode lalu pilih bagian start up. Dan langsung tekan tombol Disable all. Tekan tombol apply lalu booting komputer Anda dalam modul biasa.

Kemudian dalam modul biasa, jalankan kembali msconfig dan buka kembali bagian start up.

Setelah itu, pilih salah satu persatu aplikasi untuk diaktifkan. Setiap kali mengaktifkan satu aplikasi, booting kembali komputer Anda.

Lakukan terus sampai Anda mengalami crash atau biasa muncul. Dengan begitu, Anda dapat mengetahui sebenarnya aplikasi mana yang menjadi gara-gara.

Bila sudah diketahui, lakukan proses penonaktifan aplikasi tersebut atau menguninstall secara langsung aplikasi dalam  Safe Mode.

Kerusakan Hardware

Jika Anda salah meng-update driver, dengan mudah Anda dapat menjalankan Roll Back Driver. Namun kadang untuk menjalankan rol back driver tidak sesederhana itu. Sebab bila ternyata terjadi konflik, maka akan ada kemunkian system crash dan tidak mau booting ke dalam modul normal sehingga proses roll back driver harus dilakukan dalam  Safe Mode.

Proses roll back driver dapat dilakukan jika memang Anda mengetahui driver mana yang bermasalah.

Umumnya permasalahan driver bila tidak karena salah drivernya, maka kesalahan lain adalah sriver yang rusak tidak dapat diterima oleh operating system. Dalam Windows XP, Anda boleh mencurigai driver-driver yang tidak memilki sertifikasi Windows XP. Cara mengetahui driver mana saja yang tidak memiliki sertifikasi Windows XP adalah dengan menjalankan perintah ‘sigverif’.

Namun bermasalah dengan operating system Anda. Oleh sebab itu, Anda harus mengetesnya satu per satu. Sebelum mengetes, sebaiknya Anada jalankan ‘sigserif’ tersebut dalam modul  Safe Mode. Lalu setelah Anda mengetahui driver mana saja yang bukan bersetifikasi Windows cut dan paste file tersebut dari :C\windows\system32\driver\ ke dalam folder yang Anda buat sendiri (misalnya diberikan nama back up).

Kemudian kembalikan (dengan cut dan paste) satu persatu ke dalam driver kedalam folder :C\windows\system32\driver\ satu per satu sambil me-roboot komputer dalam modul biasa-pada setiap satu file dipindahkan-sambil Anda mengalami masalah atau sampai kmputer tidak mau me-reboot tau crash. Dengan begitu, Anda akan mengetahui driver mana yang bermasalah. Cut dan paste driver tersebut kembali ke folder yang Anada buat sebelumnya. Lalu cari penggantinya yang lebih baik. Bila sudah dapat di install kembali drivernya.

Namun, jangan lakukan hal ini pada driver VGA. Untuk driver VGA caranya cukup dengan rool back driver atau meng-update drivernya. Dalam mengakses menu driver VGA dalam Safe Mode adalah sebagai berikut. Setelah jalankan  Safe Mode, klik kanan pada dekstop, lalu pilih properties. Kemudian itu pilih halaman setting, tekan tombol Advance di bagian bawahnya. Lalu pada halaman adapter tekan tombol Properties. Pada halaman driver Anda dapat melakukan tindakan-tindakan yang disebutkan tadi.

Bila ada perangkat yang setelah dipasang justru membuat komputer crash atau membuat menolak booting, maka Anda harus men-Disable-kan terlebih dahulu perangkat tersebut dalam modul  Safe Mode. Kemudian cari driver yang benar kemudian install driver tersebut dalam modul normal. Setelah terinstall dengan benar, barulah enable-kan kembali perangkat Anda dalam modul normal juga.

Tidak jarang juga berkaian dengan VGA adlah niladi refresh rate yang tidak sesuai dengan kemampuan monitor, sehingga kadang monitor tidak mau menampilkan antarmuka operting system-nya dengan baik. Cara memperbaikinya tekan tombol F8 (seperti akan masuk dalam  Safe Mode) namun jangan plih safe mode, melainkan pilih Enable VGA Mode. Dengan begini komputer akan me-reset pengaturan VGA pada nilai standard yaitu resolusi 640×480 dengan refresh rate 60 Hz. Untuk mengubahnya tekan menu Start, Control Panel, Display, Settings, Advance. Kemudian dalam halaman Adaptor tekan tombol ‘list all modes’. Cobalah opsi yang Anda inginkann, bila tidak ada keganjilan, berati cocok. Jika sudah cocok, reboot kembali komputer dalam modul normal.

Banyak bukan yang dapat Anda lakukan dengan  Safe Mode? Tidak perl lagi terburu-buru ke tukang service. Lain kali cobalah dulu perbaiki sendiri.

source : wss-id

h1

System Restore

March 17, 2010

Berbeda dengan back up system restore hanya mempengaruhi sistem komputer anda saja, selebihnya tidak. System restore sangat dapat menjadi jalan alternatif ketika sistem pada komputer Anda bermasalah.

System Restore bukan fitur baru dalam Windows XP. Bukan juga fitur yang sangat lama. System Restore sudah mulai diperkenalkan sejak Windows Me diluncurkan. System Restore memungkinkan seorang administrator untuk mengmbalikan system pad kondisi sebelumnya tanpa kehilangan data personal. Tindakan ini biasanya dilakukan bila perubahan yang di berikan/terjadi pada sistem Anda membuat sistem menjadi tidak stabil atau tidak sebagaimana mestinya.

System Restore memperhatikan setiap perubahan yang terjadi sistem. Dan selalu memberikan tanda pada saat perubahan terjadi. Selain mencatat perubahan sistem, System Restore juga melakukan pencatatan sendiri yang dinamakan Restore Checkpoint.

Restore Checkpoint adalah titik diman pemeriksaan dilakukan oleh komputer Anda, atau juga dapat dikatakan titik waktu dimana komputer melakukan Capture terhadap system.

Anda juga dapat mengembalikan kondisi system pada kondisi-kondisi sebelumnya dimana komputer memiliki catatannya. Catatan dilakukan sampai tingkat ketelitian detik. Restore Checkpoint juga dapat Anda lakukan secara manual dengan dilengkapi keterangan tersendiri.

System Restore tidak hanya melakukan restorasi harddisk yang digunakan untuk operating sistem dja, melainkan semua partisi harddisk. Sebab biasa nya Anda menginstal sebuah program pada partisi yang berbeda dengan letak oprating sistem Anda.

Pembahasan selanjutnya mengenai System Restore hanya akan terbatas pada Windows XP saja.

Aktivasi System Restore

Bagaimana mengaktifkan system restore?

Sebenarnya secara standar, sytem restore akan aktif dengan otomatis, segera setelahWindowa berhasil diinstal. Aktifnya system restore membutuhkan minimal 200 MB pad setiap partisi. Jika ruang yang ada minimal ada tidak mencukupi maka secara otomatis *** system restore akan dinonaktifkan, sampai kapasitas ruang kembali mencukupi.

Bagaimana bila ingin mengkontrol (mengaktifkan atau mematikan) System Restore?

Proses kontrol ini dapat dilakukan secara manual, bila Anda inginkan. Caranya ikuti langkah berikut :

1)     Klik kanan pada My Computer, lalu pilih Propertis

2)     Pada jendela  Propertis, pilih halaman System Restore

3)     Pada halaman ini, Anda dapat mematikan semua Sytem Restore pada partisi dengan memberikan tanda centrang pad opsi Turn off system restore on all drives(dibagian paling atas). Atau secara manual mematikan System restore satu persatu pad masing masing partisi. Caranya :

a)     Pilih partisi yang ada di kolom Available drives. Lalu tekan tombol setting di sebelah kanan

b)     Kemudian berikan tanda centrang pad opsi turn off System restore on this drive

c)      Sebagai catatan : pada partisi dimana Windows di instal hal ini dapat dilakukan. Satu-satunya cara mematikan partisi ini adalah dengan mengikut langkah ketiga dimana system restore pada semua partisi ikut dimatikan.

Dapatkah kapasitas system restore di kecilkan?

Dikecilkan tidak mungkin. Namun bisa diperbesar tergantung pada besar harddisk yang digunakan. Maksimal sampai 12% kapasitas harddisk. Jika catatan yang dimiliki oleh system restorre terus bertambah maka secara otomatis system restore akan menghapus catatan terlama, ketika ada catatan terbaru akan masuk.

Bila ingin mengatur ruang untuk system restore Anda dapat melakukannya pada System Restore Setting yang ada pada propertis My Computer (perhatikan pertanyaan kedua). Berikut langkah detailnya

1)     Pilih partisi (dalam kolom Available drives) yang akan Anda tentukan kapasitas system restore-nya

2)     kemudian tekan tombol setting. Setelah itu tentukn persentase kapasitas yang diinginkan.

Apakah kerja system restore dapat mempengaruhi kinerja sistem komputer itu sendiri?

Tidak. System restore tidak bekerja non-stop secara terus menerus ia hanya membutuhkan waktu beberapa detik saja untuk dapat melakukan pencatatan (system snapshot). Dan pencatatan ini juga dilakukan hanya pada saat komputer dalam keadaan menyala, namun tidak sedang digunakan.

Siapa saja yang dapat menggunakan system restore ?

Hanya user yang memiliki hak administrator saja yang dapat melakukan restorasi sistem. Juga untuk melakukan pengaturan sistem restore(pertanyaan kedua dan ketiga).

Meskipun demikian pencatatan restore point yang dilakukan secara otomatis oleh komputer akan tetap berjalan, dengan menggunakan hak login siapa saja.

Hanya sistem saja

apa saja yang direstorasi oleh system restore?

Yang di restorasi oleh system restore hanya file yang ada pad sistem saja. Selebihnya tidak. Berbeda dengan fitur back-up yang menyimpan data personal.

Meskipun demikian, bukan berati sistem anda kembali menjadi nol atau ter-reset. Misalnya saja password pada Windows yang tidak akan ikut terrestorasi. Begitu *** password yang ada pada cache memory internet explorer anda.

Namun, lain halnya dengan password yang ada pada program-program. Misalnya password untuk login ke Yahoo!. Umumnya Anda yang mengaktifkan fitur remember  user name and password atau automatically login, tidak akan dapat melihat password Anda masih tertulis disana, kolom password ini kosong.

Jangan panik. Karena password pada aplikasi semacam ini umumnya disimpan pada server luar komputer Anda, sehingga Anda tidak perlu khawatir. Cukup masukan login dan password yang sama, Anda pun dapat mengakses kembali ke Yahoo! Messenger Anda.

Apalagi yang direstorasi dan yang tidak direstorasi oleh sytem restore?

Berikut adalah data lain yang direstorasi oleh sytem restore :

1)     Perubahan yang ada dalam registry

2)     Profil local

3)     COM + DB

4)     WFP.dll cache

5)     WMI DB

6)     IIS Metabase

Dan berikut dalah data lain yang tidak direstorasi dengan system restore :

1)     Setting pada DRM

2)     Setting pada WPA

3)     Data pada folder redirect program.

Bagaimana dengan aplikasi?apakah system restore akan melakukan uninstal pada aplikasi tersebut?

Aplikasi yang sudah diinstal tidak di-uninstal oleh system restore. Apalagi jika aplikasi tersebut memangtidak dimonitor oleh system restore. Oleh sebab itu, ada baiknya bila Anda meng-uninstall terlebih dahulu aplikasi yang akan dihilangkna, kemudian lakukan system restore.

Pada aplikasi, system restore hanya akan menghilangkan perubahan-perubahan baik yang terjadi pada sistem karena aplikasi tersebut maupun pada registry. Serta menghapus semua file tambahan yang berkaitan dengan aplikasi tersebut.

Ingat bahwa system restore berbeda dengan back up

Untuk data personal baik yang tersimpan dalam My Document setiap profil atau data pada partisi terpisah, tidak akan mengalami perubahan apapun. Karena memang system restore tidak mengamati file-file seperti itu.(doc,JPEG, dan sebagainya)

Restore Point

Pada saat kapan saja restore point dilakukan?

Tidak ada waktu pasti kapan restore point dilakukan. Yang pasti pembuatan restore point yang dilakukan secara otomatis oleh komputer hanya dilakukan bila komputer idle. Dan untuk proses ini komputer akan selalu stand by. Sehingga kapan saja(setiap hari sekalipun)komputer idle, system restore baru membuat restore point.

Bagaimana membuat restore point?

Cara membuat restore point secara manual adalah sebagai berikut:

1)     Tekan menu start

2)     Pilih All Program, Accecoris, System Tools, System Restore.

3)     Setelah System restore Wizard terbuka berikan tanda pada create a restore point, dan tekan tombol next

4)     berikan nama pada restore point yang Anda buat, tekan Next

5)     kemudian tekan tombol create. Restore point yang Anda buat akan dicatat sebagai restore point pada jam dan waktu pembuatan dilakukan.

Bagaimana menghapus restore point?

Penghapusan restore point hanya dapat dilakukan sekaligus untuk  semua restore point kecuali restore point yang paling terakhir dilakukan. Kecuali Anda menonaktifkan system restore – penonaktifan akan membuat restore point hilang semua. Klik kanan partisi dimana restore point ingin dihapus, lalu pilih propertis. Kemuadian tekan tombol Disk Clean Up dan buka halaman More Option. Setelah itu pada bagian System Restore tekan tombol Clean Up.

Bagaimana menjalankan system restore ?

System restore dapat digunakan baik dalam modul normal atau safe mode. Untuk mengakses  system restore dari modul normal:

1)     Pilih menu Start, All Program, accessories, System Tools, System Restore.

2)     Setelah itu pada opsi dikanan atas pilih Restore My Computer to an earluer time. Tekan Next.

3)     Tentukan waktu dimana system ingin dikembalikan.

4)     Jika sudah yakin terus Next, sampai kemudian system restore akan berjalan.

5)     Setelah selesai menjalankan restorasi akan muncul layar memberikan laporan.

Untuk menjalankan system restore pada halaman safe mode, Anda dapat langsung menekan opsi tersebut pada saat akan masuk dalam safe mode. System Restore dalam safe mode sangat berguna bila ternyata kerusakan yang ada membuat Anda tidak dapat melakukan booting sebagaimana normalnya. Sehingga dapat kembali dengan mudah ke keadaan sebelum booting gagal.

Bagaimana? Sekarang Anda sudah mengetahui apa manfaat System Restore. Tidak ada salahnya lagi menggunakan System Restore ini dari pada harus berkali-kali menggunakan opsi repair atau perbaikan yang ada pada Windows. Proses System Restore hanya memakan waktu sebentar. Setelah System Restore dijalankan, komputer akan me-restart dan login dalm modul biasa. Bila sudah seperti ini, maka komputer sudah dapat digunakan kembali.

Catatan :

Setiap kali selesai menyingkirkan sebuah virus, sebaiknya Anda mereset System Restore Anda. Agar pada saat System Restore dijalankan, virus tidak tersimpan atau terinstal kembali. Cara me-reset System Restore adalah dengan cara menonaktifkan sementara lalu mengaktifkannya kembali dengan segera.

Hal ini dikarenakan untuk virus-virus tertentu, mereka akan kembali terestorasi begitu System Restore di jalankan. Oleh sebab itu, harus benar-benar diperhatikan ketika Anda terfikir untuk menjalankan System Restore.

sumber : wss

h1

ActiveX Control

March 7, 2010

Penggunaan ActiceX Control tidak hanya mendominasi pada bahasa pemrograman Visual Basic saja, tetapi bahasa pemrogaraman lain seperti Visual C++, Delphi, dan lain-lain juga dapat menggunakan ActivX Control. Bahkan dapat pula digunakan pada suatu halaman website.

ActiveX Control dapat berasal dari bahasa pemrograman yangkita gunakan, atau berasal dari konstribusi programmer lain, atau bahkan dari kita sendiri yang menciptakan. Pembuatan aplikasi akan semakin mudah dengan adanya ActiveX Control.

Beberapa contoh ActiveX Control dan kegunaannya :
1) DateTimePicker Control
Untuk menampilkan tanggal pada aplikasi dengan tampilan kalender yang mudah dinavigasikan. Dengan menggunakan ActiveX Control ini, kita dapat melewatkan proses validasi tanggal, kaerna tanggal yang diinput melalui Date TimePicker Control telah memenuhi format penulisan tanggal yang benar.

2) Pogress Bar Control
Agar pengguna dapat memantau progress bar yang sedang berjalan, gunakan ProgressBar Control. Denga penunjuk progress, aplikasi kita dapat terhindar dari tampilan yang monoton, yang bias jadi pengguna akan mengira aplikasi kita tersebut mengalami hank jika tidak memiliki progress bar.

3) DataGrid Control
Dengan DataGrid Control kita dapat menampilakan database pada sebuah grid. Sebelumnya kiat harus mengatur agar DataGrid Control menunjuk pada database yang diinginkan.

4) TreeView Control
Berguna untuk menampilkan data dalam bentuk hirarki. Terutama jika data kita memiliki banyak level dan jenjang, maka dengan menggunakan TreView Control, illustrasi data akan menjadi jelas dan user friendly.

5) MsChart Control
Ingin menambahkan grafik pada aplikasi? Gunakan MSChart Control, yang menyediakan grafik dengan berbagai pilihan. Kita hanya perlu menyediakan data berupa angka pada aplikasi untuk membentuk sebuah grafik yang diinginkan.

Masih banyak lagi contoh lain dari ActiveX Control di mana masing-masing mmilii property, event, dan method tersendiri sesuai dengan kaidah pemrograman berorientasi objek.

h1

Emoticon Facebook

September 20, 2009

Pasti pada ga kenal facebook yah eh… pada kenal facebook kan :D pasti blom tau emoticon yang ada di fb, kecuali yang jago chating pasti uadh apal :D :D :D

nah… ada tool dari firefox yang berguna banget buat yg blom apal emoticon di fb berikut adalah caranya :

1. Pake Firefox ato Flock
2. Buka link ini
3. Install, trus restart PC eh… firefox/Flock nya :D
4. n den buka link ini
5. klik tombol install di web ntu
6. kalo dah restart pc lagi eh Firefoxnya ato Flock :D
7. Trus login fb kamu, coba chat dah nonggol deh

pisbuk

moga berguna :)

h1

Jenis-jenis Virus

September 20, 2009

Berikut jenis-jenis virus dan cara kerja masing-masing virus :

1. Virus File
Virus ini mempunyai cara kerja yaitu menginfeksi aplikasi atau dokumen yang ada dalam komputer anda.
Saat aplikasi yang terinfeksi tersebut dijalankan, maka virus ini akan menyebar dengan cara menginfeksi semua file atau dokumen yang diakses oleh aplikasi tersebut.

2. Virus Boot Sector
Virus ini mempunyai cara kerja yaitu menginfeksi boot sector harddisk (boot sector merupakan sebuah daerah dalam hardisk yang pertama kali diakses saat komputer dihidupkan).
Jika virus boot sector ini aktif, pengguna tidak akan bisa membooting komputernya secara normal.

3. Virus E-mail
Virus ini mempunyai cara kerja yaitu menyebar melalui e-mail (biasanya dalam bentuk file lampiran/attachment).
Virus memiliki ciri khusus berupa ekstensi .scr, .exe, .pif, atau .bat.
Apabila Virus ini aktif, maka dia akan mengirimkan dirinya sendiri ke berbagai alamat e-mail yang terdapat dalam buku alamat pengguna.

4. Virus Multipartite
Virus ini mempunyai cara kerja yaitu menginfeksi file-file komputer sekaligus boot sector pada harddisk.
Virus jenis ini akan menimbulkan banyak masalah karena menyebabkan kerusakan yang fatal.

5. Virus Polimorfis
Virus ini mempunyai cara kerja yang unik yaitu virus ini dapat mengubah kode dirinya (berganti wujud) saat menyebarkan diri ke komputer lain
Virus jenis lebih sulit dideteksi karena mempunyai sifat seperti itu..

6. Virus Siluman (stealth virus)
Virus ini mempunyai cara kerja yaitu dia mampu Menyembunyikan dirinya dengan cara membuat sebuah file yang terinfeksi seolah-olah file tersebut tidak terinfeksi.

7. Virus Makro
Virus ini mempunyai cara kerja yaitu menginfeksi Aplikasi Microsoft Office, seperti Word dan Excel.
Biasanya Dokumen yang terinfeksi oleh Virus Makro akan memodifikasi perintah yang ada di Microsoft Office seperti perintah “Save” untuk menyebarkan dirinya saat perintah tersebut dijalankan.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.